Konversasi Fiksi dengan anak 4 SD : Kartun dan Baywatch

Dia datang ke kamar saya di lantai 4 dengan muka celingukan. Istri saya sudah tidur. Saya sudah tahu dia mau datang, karena saya yang mengundang. Bocah berumur 10 tahun ini terakhir mengunjungi saya di Bandung bertahun-tahun lalu. Sekarang dia datang lagi dengan maksud yang sama, mengobrol tentang hidup saya dan dunia.

Namanya Alam, bocah 4 SD yang sering tak percaya diri karena hanya dia di kelas yang memakai kacamata. Siswa yang beberapa kali juara 1 berduaan dengan temannya karena gurunya tak tega menurunkan rankingnya. Anak yang menangis karena pernah dimusuhi secara komunal teman sekelas karena tidak memberi contekan. Anak yang bangun jam 4 pagi untuk bermain playstation tetapi malah nyasar menonton Baywatch.

Dia senang sekali bertanya macam-macam, dari yang ringan sampai yang membuat saya sakit hati saat menjawab. Tapi ya saya jawab, karena ia tak akan berhenti bertanya sampai ia puas. Dan obrolan bersifat informal ini pun dimulai.

*Alam = A
Saya   = S

A : Gimana kabar Om?

S  : Sialan, baru 26 tahun udah dipanggil Om. Perasaan waktu itu pas pertama masih manggil Kakak.

A : Ya itu kan waktu itu, sekarang kan Om udah nikah dan udah lebih dari seperempat abad.

S : Ya ya ya, sok mau nanya apa.

A : Hmm, gimana hidup sekarang Om? Katanya sekarang nonton kartun udah ga pake iklan lagi ya Om kaya dulu? Terus bisa nonton berepisod-episod dalam sehari? Enak banget nonton Dragon Ball ga dipotong acara live tinju.

S : Ealah jauh-jauh dateng malah nanya gituan. Iya, bisa nonton lewat internet. Tapi ya begitu, hilang bahagia dan rasa penasaran selama seminggu karena tanpa iklan. Sekarang gw cenderungnya gak sabaran, internet ga konek marah, episode belum keluar malah ngomel, ya gitu lah.

A : Duh, malu saya kalo gedenya jadi Om. Inget ga dulu kalo kita abis nonton Digimon hari Minggu, Senin ampe Rabu kita bakal ngobrolin itu terus ama temen sekelas dan nentuin siapa yang berhak punya Agumon.

S : Iya, gw juga ga ngerti kenapa jadi ga sabaran sekarang. Standar bahagia gw jadi tinggi gini, iklan aja gw blok. Padahal dulu mah seneng banget perasaan ngeliat iklan, apalagi iklan Marjan.

A : Perasaan dulu nikmat banget nonton iklan, apalagi iklan sebelum adzan Maghrib pas puasa. Tujuh iklan setelah kultum kan yak Om biar ketemu adzan?

S : Iyak betul. Abis itu baru deh makan ampe begah dan lupa tarawih.

A : Tos Om! Oh iya Om, pas saya udah gede. Hidup saya bakal gimana Om?

S : Haha, terlalu banyak itu kalo diceritain.

A : Gpp Om, kan istri Om juga lagi tidur. Santai ini ngobrol lama saya jabanin.

S : Panjang ini ceritanya. Ntar pokoknya kamu kan SMP. Pas SMP itu, kamu krisis percaya diri banget karena takut ga diterima temen-temen. Pendapat temen adalah segalanya. Kamu dicium kening depan mereka ama Mama pasti malu. Ketauan jajannya dikit malu. Ga ngasih contek malu. Gitu lah. Ntar pas SMP kamu bakal ngerasa semua mata ngeliatin kamu, padahal mah nggak.

A : Seriusan saya ntar kaya gitu Om? Duh, tapi sekarang saya juga udah sering malu sih dan ngerasa temen-temen perhatiin saya terus.

S : Duh pas SMA lo bakal lebih parah lagi. Udah memutuskan berhenti nyontek sih tapi karena lo pas SMA bakal sering baca buku self-development, lo bakal ngerasa lo adalah orang yang spesial.

A : Loh kita bukannya memang spesial Om?

S : Kita nggak spesial Lam, dan gw juga baru nyadarnya akhir-akhir ini.

A : Waktu masih kuliah di Bandung, Om pernah cerita sama saya Om ngerasa Om spesial. Bisa ini itu, mau jadi beatboxer lah, belajar capoeira lah dan segala macemnya. Om juga pengen bisa ngurus desa dan ini itu. Om ga mau jadi orang yang biasa aja.

S : Hehe, waktu itu gw cuma seneng ngebayangin hasil akhirnya Lam. Tapi ga siap buat perjuangannya menuju kesana. Ibarat naik gunung, gw pengen nikmatin duduk di puncak tapi males buat manjatnya.

A : Mana bisa kaya gitu Om, naek gunung ya pasti harus siap capek manjatnya.

S : Iya, makanya itu. Dulu karena berbagai buku dan media yang ada, gw mikirnya gw bisa jadi apa aja yang gw mau. Tapi ternyata semua itu cuma kaya delusi. Gw seneng ngebayangin gw sukses tapi gw gak siap dengan sakit dan perjuangan yang harus dihadepin buat itu.

A : Kok jadi pesimis gini Om, mana semangat buat menaklukkan dunia yang dulu?

S : Itu masih ada kok, tapi cuma beda sekarang pendekatannya. Gw udah harus tahu kalau gw ga spesial, dalam sisi positif dan negatif. Lo nanti pas udah gede sering banget kalo ditimpa masalah, ngerasa kalau lo satu-satunya orang yang kaya gitu. Padahal lo ga sespesial itu Lam, banyak orang yang ngadepin hal yang sama. Adiksi ama game? Ga keitung yang kaya gitu. Deadliner? Duh, sering banget ketemu temen ngeluh hal yang sama. Apalagi? Takut ga lulus kuliah atau kecemasan lainnya? Semua ngalamin hal yang sama. Jadi ga ada gunanya lo ngerasa sebagai special snowflakes.

A : Iya ya Om, duh jadi orang dewasa ga enak ya banyak yang dicemasin.

S : Hmm.. nanti lagi deh ceritanya. Pokoknya gini yang lo harus tau, yang lo rasa benar sekarang belum tentu benar nantinya. Tapi tetep aja, ada nilai-nilai yang ga bakal berubah sampai lo mati. Besok aja deh dilanjutin. Ngantuk.

A : Om, jangan gitu. Masa saya ditinggal tidur, penasaran nih, btw masih ada Baywatch ga om?

S : Ada, tapi bukan Haselhoff sama Pamela lagi yang main, sekarang yang main The Rock?

A : Pemain Smackdown itu Om?

S : Iya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s